Kategori Corona

34 Puisi Corona Renungan Tentang Korona COVID19 | Motivasi

Puisi Corona adalah cara kami menuang keresahan dalam bentuk karya sastra. Cocok dengan hastag corona #dirumahaja ingin kami abadikan dalam situs ini, sebagai pengingat generasi, bahwa kita pernah berjibaku melawan wabah penyakit yang sangat mengerikan.

Daftar Isi 34 Puisi Corona Renungan Tentang Korona COVID19 | Motivasi :
  1. Kumpulan Puisi Bertema Corona
  2. Gambar Quote Puisi Corona
  3. Kutipan Puisi Corona Terbaik
  4. Kutipan Puisi Corona Terpopuler
  5. Kumpulan Semua Puisi Corona Terbaru
  6. Puisi Cinta
  7. Puisi Guru

Gambar Quote Puisi Corona

Puisi Corona

Puisi Corona bergambar di atas berjudul Perihal Skenario Terbaik-Nya karya Sarlota Yuspin Lolo

Kumpulan Puisi Dengan Tema Corona

Gara Gara corona

Sekolahku libur gara gara corona
Tetapi ini bukan liburan

Tugas tugas dikirimkan
Sementara aku bermalas malasan
Memang tugas itu tidak sepantas nya dikirimkan

Jika sekolah adalah rumah kedua
Tempat belajar adalah fungsinya
Seharusnya tak sepantasnya
Aku mendapatkan tugas

Karena lokasi sekarang adalah di istana

Arian Rizal Fatoni

Bumi Yang Asing

Kau tidak punya alasan lain, selain berada di rumah.
Begini juga aku.
Mendengarkan musik masing-masing dan
menyalakan lilin pada petang.

Bangsa kita sudah sakit dari awal. Memakamkan koruptor dengan uang. Memenjarakan lansia tanp gigi.
Tapi, itu tidak menjadi alasan untuk pasrah, bukan ?

Kembali ke...

Tino Beo

Apa Kabar Ibu Pertiwi

Pertiwi yang kami sebut ibu bangsa
Sedari kami dalam kandungnya
Tak sedikit lara disangga
Pertiwi, ibu kami yang malang
Bersamanya halang rintang
Baginya bukanlah pengadang
Tetap kami tumbuh berkembang
Di tanah Ibu Pertiwi yang rindang
Pertiwi, ibu kami yang lelah
Meski...

Wahyu Eka Nurisdiyanto

Bayang Sunyi, Rindu Bisu

Hujan menabur kesunyian malam ini
Jemari menari menderas pada getar kata
Kotori lembaran kertas nan putih
Tak kala lirih ia mengikuti perasaan.
Katamu ini akan sebentar saja ?
Tak lebih lama dari tuhan pertemukan kita.
Tapi aku sudah bosan melahap rindu
Melayani bayang...

Rhido Sahputra Azhari

POLEMIK SI MAKHLUK KECIL (CORONA)

Jalan sepi,
Bak kota mati
Para manusia memendam rindu,
Yang kian membelenggu

Semua berawal dari makhluk kecil imut serupa debu,
Tanpa henti bersilaturahim dengan tangan-tangan manusia
Biar ku beri tahu,
Dia adalah Corona

Bukan artis,
Bukan selegram,
Tiba-tiba viral di layar...

DELIA NUR ZAM ZAMI

LAUTAN DAN ANGIN

Wahai,,,lautan dan angin
Janganlah kalian mengamuk di pagi buta.
Wajah kalian muram dan masam.

Apa gerangan?

Aku tiada paham, apa kalian marah dengan tingkah para nelayan.
Wahai lautan dan angin.
Janganlah engkau merajuk dengan kami.

Aku dan para nelayan kebingungan, apa yang harus kami kerjakan, daratan...

Singa jantan

(TANGGA OKTA) PROLOG SEBUAH PAGEBLUK

Desisan angin tak lagi melipir dipinggiran beluntas
Melain celetukan kabar penahanan dua minggu melintas
‘Apa apaan ini, dasar ma’lakas’

Semua berpulang
Asap pabrik mulai jarang
Hanya duduk bersama di bangku dalam ruang

Buana mulai sumringah lepas
Mengayun bayu umbulkan kapas
Berdesis lirih merintangi atap...

Iqbal Muhammad Arriz

corona

corona datang tanpa di pinta
berkelana dialam semesta
mengertak bumi yang sudah tua
merenggut nyawa manusia

corana congkak tak berbijak
merangkak bagai cicak
menyebar begitu singkat
mengancam bumi yang sehat

manusia bumi sedang diuji
sepantas apa dia dibumi
corana akan terurai...

rivaldo septiano

Bayang sunyi, Rindu bisu

Hujan menabur kesunyian malam ini
Jemari menari menderas pada getar kata
Kotori lembaran kertas nan putih
Tak kala lirih ia mengikuti perasaan.
Katamu ini akan sebentar saja ?
Tak lebih lama dari tuhan pertemukan kita.
Tapi aku sudah bosan melahap rindu
Melayani bayang...

Rhido Sahputra Azhari

Pahlawan Pasien Corona

Terimakasih pahlawan tanpa takut
Kau bertaruh melawan maut
Tetap siaga pantang berlutut
Berperang tiada takut
Untuk mereka yang ingin direnggut
Tanpa menuntut
Kau tolong semua yang mulai redup
Agar kembali untuk hidup

Ida I Dewa Agung Tirtayasa

Kerinduan sang Buana

Jika tuhan menciptakanmu
Mungkin ini surat dari tuhan
Atas ulah para penghuni buana
Yang selalu tamak

Rasanya buana ini ingin menangis
Buana ini merasa kesepian
Bahkan masjid di buana ini menangis
Menangis karena ulahmu
Yang membuat semua terlihat hampa

Masjidpun rindu
Rindu...

Audy Gilang Listiandini

Corona

Ini sulit hilang
Sampai sekarang tiada yang bisa menghentikannya
Ini semacam virus
Virus cinta maksudku

Setiap malam ku batuk, rindu
Setiap siang ku panas, gelisah
Kepalaku pusing,
Pusing memikirkan mu

Dan sekarang, aku terinfeksi
Gejala ini sudah lama
Namun ku dinyatakan positif...

Akmaltris

Bait kala pandemi

Hai apa kabar?
Insan yang masih sibuk bercumbu dengan rindu.
Insan yang masih menaruh harapannya kepada semesta yang sedang tidak baik baik saja.
Dan pahlawan dunia yang masih tegar berjuang meski tak jarang dihantui cemas.
Nukilan ini dicipta untuk kamu, dia dan juga kita semua.

Kepada...

Rhido Sahputra Azhari

Tak seindah dulu

Sudah dua puluh tahun umurku
Aku tumbuh dari keluarga yang sederhana
Hidup apa adanya tanpa mengeluh
Kedamaian terasa begitu indah

Itu dulu, sebelum aku menginjak kuliah
Rasa pikiran bagai tak ada beban
Tapi kini hidup bagaikan terjerat
Yang membuat kita seakan lagi sekarat

Zaman...

Garudaperkasa29

Potret Tenaga Medis di Rumah Sakit

Berada di tempat yang penuh duka
Separuh nafasmu kau serahkan untuk mereka
Siang dan malam yang berdarah-darah
Demi keselamatan mereka

Mengaliri mereka dengan cairan infus
Bergelut dengan bakteri dan virus
Kelak siapa lagi yang mengurus
Demi keselematan mereka

Keselamatan demi keselamatan untuk mereka
...

Mochammad Ronaldy Aji Saputra

Bersatu

Aku berada dalam ruang lengkap
Alat dan korban nan berarti
Kaki berdiri tanpa penat
Tangan bekerja tiada letih

Baju kering terasa panas
Keringat menetes tak terhitung
Aku haus dahagaku kering
Hati dan pikiran kacau tak bertepi

Kacau hangat terlampau pilu
Melihat korban tak...

Rini

SEMUANYA karena SEMAUNYA

Dulu…Pas beta dengar kata ” POSITIF”

beta yang pasif langsung aktif

Sekarang…Pas beta dengar kata “POSITIF”

beta jadi sensitif

Beta lia poster tiga M dimana-mana, tapi beta bilang itu talalu lebay

Pemerintah kas keluar protokol, tapi beta bilang Pemerintah talalu alay

Beta selalu omomg, “Ta’usah takut, sante sa”

...

loinatalo

Memori Hari Ini

Aku tetap disini
di plafon rumah Tuhan
menatap nama-Mu
menutup kisahku
dan menitip do’a
pada burung-burung greja
tentang memori hari ini
bahwa hujan tak lagi melanda tubuh Juni
bahwa retoreka kembang api
tak berani meraung di kening Januari
bahwa anjing-anjing...

yoga zulkarnaian

Telah Renggut

Masa pertama kali
Hebat dirobek murni
Tumpah darah negeri
Fase saat diuji
Pudar?Tak akan terjadi
Biar merebak biak meniti
Tetap nyala kobaran api
Semangat!!!Empat puluh lima
Dirgahayu Indonesia
Lekas sembuh negeriku tercinta

Nurhasesi

Tak Kasat Mata

Bukan kita yang buta

Mereka memang tak kasat mata

Mengusik riuh dunia

Merampas damai jiwa

Mereka musuh tak bersenjata

Menyebar menduduki jagad raya

Bukan lemah jikalau mendekam

Yang lengah yang diterkam

Dunia sudah kehilangan gemerlapnya

Pergilah tanpa mengenal kembali

Biarkan kami terbebas dari senyap

Cukuplah mencipta resah dan perih

Tikanuraminii

Menanti

Kami masih disini
Menanti walau tak pasti
Berharap keajaiban datang menghampiri
Untuk hilang kan semua keraguan hati
Tuhan..
Kami mohon, redakanlah badai ini
Sirnakanlah segala kepiluan kami
Dan hadirkan lah senyum bahagia di wajah kami
Dan berkumpul dengan orang kami sayangi

Arif_nrfz

Pasien Covid

Aku yang positif Corona
Kamu yang ‘anosmia’
Aku masih menaruh rasa kepadamu
Tapi kamu pula yang ‘hilang rasa’ kepadaku

Lalu siapa diantara kita
yang paling parah virusnya?
Aku atau kamu, Dik?

-Riau,2021

***

Terasa letih

Covid telah merampas kedekatan 
Merentang jarak tanpa belas kasih

Mahadir Mohammed

Pesan Terakhir

Kurajut kata demi kata mengkiaskan prasa dalam rupa
Menghentak jiwa yang mulai lelah berkelana
Darah demi darah menyusut raga
Kekhawatiranku mulai terancam nyata
Remuk ‘kan hilang menyebar seketika

Semua terasa hampa
Dunia hening tanpa suara
Nada baku menghantam rata
Entah kepergianku yang diharapkan...

deliaperi

Angkatan Corona Lagi

Halo angkatan corona

Apa kabarnya?

Hari ini hari terakhir kita berjumpa

Membawa kenangan suka dan duka

Tak terasa ya, kita melewati hari dengan bahagia

Walaupun menderita

Tapi ini semua adalah takdir -Nya

Seuntai puisi ini untuk kita

Ku tulis di secarik kertas polos tua

Ada...

Nurhasesi

Tindak kepahlawanan kini sedang berlangsung, tak cuma yang ada di puisi tentang pahlawan saja, namun saat ini pejuang-pejuang medis bertempur melawan virus.

Perlawanan tanpa henti hanya dengan #dirumahaja, physical distancing, social distancing. Menjaga jarak satu sama lain kini bukan lagi selalu tidak peduli dan antipati. Bentuk perjuangan salah satunya dengan mencurahkan renungan dalam puisi korona.

Mungkin tidak sehoror puisi horor, namun bisa melahirkan kata bijak kehidupan

Pandemi covid-19 tak hentinya memunculkan pertanyaan dikepala kita. Apa yg telah kita lakukan ? Mengapa ini semua terjadi ? Kapan ini berakhir ? Bagaimana ini akan berakhir ? Apapun misteri itu, jawabannya hanya empat, bahwa kita harus bertahan, kita pasti mampu, kita yakin pertolongan Tuhan, semua pasti berlalu.

Dalam situasi seperti ini mari kita sama-sama berdoa dan saling mendoakan. Semangat menyemangati, minimal dengan karya yang memotivasi, sebuah karya yang menginspirasi. [keyword]

Cukuplah kesedihan tersimpan dalam puisi sedih

Saatnya kita melawan dengan menuang keresahan melalui puisi covid19, mungkin dengan rumus terkenal ini tragedy + time = comedy. Walau mungkin tidak selucu beberapa karya di puisi lebay lucu, namun setidaknya ada yang membuat pembaca tersenyum.

Melalui situs ini juga kami ingin menyampaikan terima kasih yang tak terkira untuk para medis yang mempertaruhkan segalanya demi menyelamatkan ribuan nyawa.

Ini semua sebenarnya siklus kehidupan dimana sejarah itu ada kalanya berulang, dalam interval waktu yang bisa jadi mirip, dengan pola yang sama. Justeru momen ini bisa digunakan untuk mengambil hikmah dan kembali menuangkan menjadi sebuah karya puisi tentang kehidupan.

Puisi Corona Dengan Rating Terbaik

SahabatkuSahabatku
Oleh : J E R T
⭐️ 10
Gara Gara coronaGara Gara corona
Oleh : Arian Rizal Fatoni
⭐️ 9.7
Bait kala pandemiBait kala pandemi
Oleh : Rhido Sahputra Azhari
⭐️ 9.6

Puisi Corona Paling Populer

Perihal Skenario Terbaik-NyaPerihal Skenario Terbaik-Nya
Oleh : Sarlota Yuspin Lolo
👀 392
Apa Kabar Ibu PertiwiApa Kabar Ibu Pertiwi
Oleh : Wahyu Eka Nurisdiyanto
👀 312
Sehat Negeri KuSehat Negeri Ku
Oleh : Eko Sulistyo W
👀 1300
Pesan TerakhirPesan Terakhir
Oleh : deliaperi
👀 2102
Pasien CovidPasien Covid
Oleh : Mahadir Mohammed
👀 1579
BersatuBersatu
Oleh : Rini
👀 1647
Memori Hari IniMemori Hari Ini
Oleh : yoga zulkarnaian
👀 1589
Tak seindah duluTak seindah dulu
Oleh : Garudaperkasa29
👀 2204
Angkatan Corona LagiAngkatan Corona Lagi
Oleh : Nurhasesi
👀 1359
SEMUANYA karena SEMAUNYASEMUANYA karena SEMAUNYA
Oleh : loinatalo
👀 2113
Tantangan SiangTantangan Siang
Oleh : PencilSpirit
👀 2446
Seandainya Ia TahuSeandainya Ia Tahu
Oleh : Ulfatin Ch
👀 1701

Kumpulan Puisi Corona Terbaru Hingga 2024