Kategori Pahlawan

38 Puisi Pahlawan

Saat mendengar atau membaca kata pahlawan, kita langsung membayangkan orang-orang yang berjuang membela kebenaran. Oleh karena itu, puisi tentang pahlawan biasanya mencerjtakan perjuangan para pahlawan dalam merebut kemerdekaan. Atau, bisa juga berisi tentang kisah para pejuang melawan segala bentuk tirani dan penindasan. 

Daftar Isi 38 Puisi Tentang Pahlawan Berjuang Untuk Meraih Tujuan :
  1. Kumpulan Puisi Bertema Pahlawan
  2. Gambar Quote Puisi Pahlawan
  3. Kutipan Puisi Pahlawan Terbaik
  4. Kutipan Puisi Pahlawan Terpopuler
  5. Kumpulan Semua Puisi Pahlawan Terbaru
  6. Puisi Lucu
  7. Puisi Patah Hati

Gambar Quote Puisi Pahlawan

Puisi Pahlawan

Puisi Pahlawan bergambar di atas berjudul Guru: Pelita Di Jalan Gelap Penuh Kebodohan karya Ida I Dewa Agung Tirtayasa

Kumpulan Puisi Dengan Tema Pahlawan

Pahlawan ku

Kau berjuang siang malam
Kau berjuang dengan tatapan tajam
Tak takut musuh menerkam
Darah mengalir dimukamu tak kau hiraukan
Satu dua tembakan tak kau rasakan

Dari Sabang sampai Merauke
Bersatu, demi menyatu
Merdeka atau mati yang kau ucapkan
1945 proklamasi dibacakan

Hey pahlawan...

Arif M.a1096

Ini puisi

“Slalu ku dengar ringkih cahaya
Dalam jiwa Yang perlahan merenggut kesadaran raga ini”,
“Raga yang menua
Tanpa alasan”,
“Yang jelas aku sudah melihat
Pasang surut dunia ini”
Ku letih, “biarkan ku tenang sejenak
Mengeluarkan nafas akhir ini”.

Angelo yaku

Saji

ingin rasanya jelajahi tulus wangimu
mengarungi hangatnya berlari Restu tanganmu
selalu panjatkan sekepal doa yang tertuai kelak
hanya coba kuburkan syak membentang antara mereka

saat keinginan terpacu akan alunan degup nadi
dirimu kembali tuturkan syair kencana terperi selaksa misteri
laugumu semakin langka
ayumu semakin...

abudalta

Telah Renggut

Masa pertama kali
Hebat dirobek murni
Tumpah darah negeri
Fase saat diuji
Pudar?Tak akan terjadi
Biar merebak biak meniti
Tetap nyala kobaran api
Semangat!!!Empat puluh lima
Dirgahayu Indonesia
Lekas sembuh negeriku tercinta

Nurhasesi

Balada Ksatria

Mendung yang menyelimuti mulai menepi
Langit biru menaungi cerahnya mentari

Selalu ada peluh yang terjatuh
bersimpuh dalam riuh yang mengaduh
Selalu ada linangan airmata
Yang pada akhirnya bermuara
di lautan kemenangan
atas segala tipu daya
atas jiwa-jiwa kesatria nan mulia
Cukuplah mereka...

Irma Arifah

Palsu Gelap

keriting sedikit ikal rambut mengkilap
bertopi hitam bergigi senyum, berdiri tegap
beberapa kotak, burung, kelinci pun siap
acungkan tongkat, merubah alasan jadi harap

ah aku hanya satu dari segudang pemain sulap
tak mampu obati rindu, sembuhkan lelap
tak sanggup terima malas, memberi gegap
tak...

abudalta

Darah Sang Perwira

Suara ricuh mulai bergemuruh
Dimanakah badan ini akan berlabuh
Menapaki jalan yang penuh lumpur
Darah yang terus bercucur

Sang perwira bersenjata
Menebas kaum yang durja
Melawan perusak Negara
Dialah sang perwira bijaksana

Trenggalek,1 Oktober 2021

Faridatus Zulfa

Kidung pepeling

Duh cah bagus.. Anakku lanang
Duh cah bagus.. Anakku lanang
Do podo pintero ngaji
Suk nek gede dadi wali
Ditresnani para nabi
Ditresnani marang Gusti

Duh cah bagus… Anakku lanang
Duh cah bagus.. Anakku lanang
Jolali ngibadah limo
Munggah kaji, ngaji poso

Dewi sekar arum rengganis

Pahlawan Pasien Corona

Terimakasih pahlawan tanpa takut
Kau bertaruh melawan maut
Tetap siaga pantang berlutut
Berperang tiada takut
Untuk mereka yang ingin direnggut
Tanpa menuntut
Kau tolong semua yang mulai redup
Agar kembali untuk hidup

Ida I Dewa Agung Tirtayasa

Bendera Berdarah

Dua bulan tampaknya telah berbeda
Setelah manisnya kebebasan kita genggam,
di atas tiang penghormatan
Bapak proklamator berpidato di atas dunia,
kita bangga melihat berita

Hingga serdadu mengepung simpang lima,
dendam berkobar dalam panasnya surya mendidih
Lima hari terasa lumpuh, pertempuran masih belum usai
...

Agus Sanjaya

SANG PENDIDIK TELAH TIADA

Selamat Jalan Rekan sejawat
Hidup dan mati adalah kepastian
Tiap-tiap jiwa yang datang
Mutlak akan pergi
Sang pendidik telah tiada
Menyisakan jejak rekam pada kenangan
Rekan sejawat
Engkau telah Pergi Baktimu telah purna
Ruang kelas Tak lagi diisi suara serak mu
...

Nichan N1412

Seutuhnya Menjelma Digdaya

Rimba raya zaman menempa peradaban
Menyisihkan lawan, menyisakan yang bertahan
Namun, konon kita adalah bangsa yang berkawan
Mengusung perdamaian, merangkul yang membutuhkan
Hanya saja, kita belum seutuhnya menjadi bangsa pemenang

Bangsa besar ini telah lama menanggalkan hakikat berdikari
Sangsi pada potensi anak negeri
Terlena...

Wahyu Eka Nurisdiyanto

Pahlawanku

Terima kasih untuk pahlawan-pahlawan Indonesia
Engkau rela berkorban demi mempertahankan negeri tercinta
Untuk negeri kau berani mati
Tubuhmu berlumuran darah
Engkau tidak pantang menyerah
Ketika engkau jatuh engkau bangkit lagi
Engkau berjuang demi kemerdekaan Indonesia
Dan sekarang engkau dikenang sebagai pahlawan
Pengorbananmu...

Nor azizah

Perihal Skenario Terbaik-Nya

Senja akhir Juli telah berpamit, namun asa kembali memutar jejak langkah yang sudah terlewati
Jejak langkah yang tak mudah untuk dilalui
Jejak langkah yang tak semua berujung bahagia
Jejak langkah yang hampir berujung menyerah
Saat kaki tak lagi mampu melanjutkan langkah mendatangkan kecewa dan luka

Namun...

Sarlota Yuspin Lolo

Manusia Khatulistiwa

Tergelar di khatulistiwa
Bahasa dari ratusan budaya bertebar
Tak tau apa di kata
Tapi tau apa di rasa

Ada apa diantaranya?
Kenapa bisa bersatu jua?
Adakah tau apa sebabnya?
Kata gadis kecil penuh tanya

Guru bercerita menunjuk pada garuda
Diceritakan setiap langkah perjuangan,...

Laura Addin S

Negeri Pertiwi

Negeriku negeri yang besar
Disusu, ditimang sang ibu pertiwi
Negeri berjuluk gemah ripah lohjinawi
Hingga tuai decak kagum mata dunia.
Namun ibu pertiwi kini dirundung duka
Kian banyak insan lupa dengan budaya
Lengah, hingga harta dicuri tetangga
Seolah tak lagi tajam mata sang...

Rhido Sahputra Azhari

BERILAH MEREKA SEDETIK RUANG

Pencerdasan
Satu dari cita cita luhur Bangsa.
Mereka,
Leluhur kita,
Para pejuang kita,
Dengan peluh dan darah,
Dengan jerit dan air mata,
Mereka telah berjuang mendirikan Negri ini
Untuk cita cita luhur dan mulia.

Mimpi mereka,
Cita mereka,
Angan mereka,

Bung Fakha Tel

Tangisan Ibu Pertiwi

Kulihat ibu Pertiwi sedang menanggung kesakitan diatas tanah ini.
Tanah kering kerontang tanpa bakti putra putrinya.
Ibu Pertiwi kau tampak murung kusam dan gusar.
Hutanmu kini tak lagi rimbun.

Aliran sungaimu kini tak sejernih dulu lagi.
Kekayaan alam menjadi corak yang tak terkalahkan habis ditelan masa.

Nabila Agustin

Negeri Awan

Telah ada kisah tentang sebuah negeri;
Yang bersembunyi di puncak-puncak tertinggi;
Berselimutkan selaput awan-awan;
Dan hanya nyata pada angan-angan;

Kubertanya pada empunya kehidupan;
Apakah itu para keluarga kerajaan?
Persekongkolan tiran di pemerintahan?
Ataukah Tuhan?
Lalu lagi kubertanya siapa yang lebih ja***g;
Apakah...

Jayanto Halim Tjoa

Rindu di ujung Senja

Ribuan hari telah terlewati Namun merelakan dan mengikhlaskanmu Masih saja kucoba.
Lihatlah, ribuan lembaran rindu yang telah usang
Namun penaku tak pernah lelah Tak berhenti menulis segala rindu untukmu Tak mengeluh menulis segala rasa untukmu.
Tahukah Ibu?
Senja selalu kuharap berlalu cepat Agar terganti malam Kupinta...

Sarlota Yuspin Lolo

Sang Pemuda

Kulihat bendera ini
Tiba tiba Aku ingat semua peristiwa
Petistiwa saat pemuda-pemuda berjanji
Demi negeri ini

Terimakasih wahai pemuda negeri
Berkatmu kami bebas dari jajahan ini

Golda Meira Hutahean

Kami…

Kami…
Kamilah orang-orang terpilih
Generasi muda negeri ini
Pahlawan sejati…

Kami…
Mengkomitmenkan diri kami
Mendedikasikan negeri kami
Untuk menanggung nasib negeri…

Kami…
Mempunyai mempunyai satu misi
Memajukan negeri ini
Menjadi negeri yang sejati…

Biarlah kami…
Mengorbankan nyawa kami…
Bagi...

Kent Vilandka

Perjuangan kemerdekaan

Demi sang bendera merah
Kau rela korbankan nyawamu, ragamu, keluargamu..
Demi berkibarnya bendera merah putih, demi bangsa ini
Demi kemerdekaan ini…
Kaurela bertumpah darah, keringat mencucur ditubuhmu
Semangat yang membara dijiwamu
Taklukan mereka pejajah negeri
Tak sedikit pun rasa takut
Bambu runcing...

Sutiyawan

Pinta Negeri

izinkan fakir ini bersimpuh menengadah
harapkan ampun atas segala salah
dari belasan purnama yang berlalu sudah

tidak sebagaimana kemarin
kenduri kumpul kekraban baik terjalin
beberapa dewasa dan anak kecil berlarian
berdoa datang dan melawan diam
merendah meronta dan meminta

tetaplah tangguh tumpah darahku
...

abudalta

Bahkan, UUD ’45 menegaskan sebuah  pernyataan untuk menghapuskan penjajahan di atas dunia. Pernyataan itu merefleksikan dalamnya sebuah tindakan kepahlawanan. Kita mengenal seorang pahlawan dari keberanian dan pengorbanannya. Mereka rela mengorbankan kebahagiaan bahkan hidupnya agar Indonesia dapat memproklamasikan kemerdekaan pada tahun 1945.

Inspirasi dari puisi tentang corona mungkin bisa kalian gunakan untuk membuat sendiri puisi tentang pahlawan, tentu saja para medis.

Pahlawan Sejati

Orang-orang yang tak sempat mengucap perpisahan kepada anak, istri, atau cucunya. Selain itu, mereka tidak sempat membayangkan betapa luas negeri ini atau bagaimana Republik Indonesia ini di kemudian hari. Bahkan, rasa cinta mereka pada negara ini mungkin saja tidak sempat mereka. Namun, mereka telah mewujudkan kecintaan mereka kepada tanah air ini dengan cara yang lebih nyata. 

Seorang pahlawan sejati hanya mengerti bahwa ia harus berjuang. Ia mengesampingkan semua keinginan pribadinya demi apa yang sedang diperjuangkannya. Ia bertindak menentang ketidakadilan dan penindasan. Setiap tindakannya meruntuhkan keangkuhan para penjajah. Kemurnian tekad menjauhkannya dari kepentingan mencari keuntungan pribadi semata. 

Puisi kemerdekaan inilah yang bisa kami beri untuk para pejuang.

Keberanian para pahlawan dan pengorbanan mereka yang luar biasa itu telah mengantarkan masa yang kini kita jalani. Masa-masa penuh kebebasan, kemerdekaan, kedamaian, dan kedaulatan. Kini, giliran kita mengemban amanat dari orang-orang hebat tersebut, yaitu membangun masa depan yang lebih baik lagi.

Melanjutkan Perjuangan Para Pahlawan

Selain itu, kita pun wajib mengisi kemerdekaan ini dengan hal-hal yang positif. Salah satunya, kita dapat mengabadikan nama, jasa, sikap, hingga tindakan para pahlawan tersebut dalam karya sastra. Di antaranya, adalah puisi. Memang, hal ini bukan perkara yang mudah. Akan tetapi, melalui hal inilah kita dapat merasakan setiap kesulitan dan penderitaan para pahlawan ketika menghadapi para penjajah. 

Di samping itu, kita dapat mempelajari makna perjuangan serta menanamkan rasa nasionalisme dalam diri kita. Kita pun bisa meneladani patriotisme para pahlawan tersebut. Ironisnya, saat ini kita menghadapi ancaman takkasat mata dari menurunnya minat atau kegemaran membaca. Jangankan membuat puisi tentang pahlawan atau membaca kisah perjuangan, membaca sebuah buku tipis pun kita kerap merasa enggan.

Bisa anda simak pula kata bijak kehidupan dari mereka.

Oleh karena itu, kami berusaha memberikan wadah berupa fasilitas untuk menulis dan memublikasikan puisi tentang pahlawan. Kami berharap hal ini dapat memercikkan kembali semangat kita semua untuk terus mengenang dan meneladani para pahlawan bangsa ini. Untuk itu, kami pun telah menyusun kumpulan puisi tentang pahlawan yang merupakan kiriman para kontributor hingga tahun 2022.

Puisi Pahlawan Dengan Rating Terbaik

Bendera BerdarahBendera Berdarah
Oleh : Agus Sanjaya
⭐️ 10
Seutuhnya Menjelma DigdayaSeutuhnya Menjelma Digdaya
Oleh : Wahyu Eka Nurisdiyanto
⭐️ 9.7
Dari Kartini Buat IbukuDari Kartini Buat Ibuku
Oleh : Wahyu Eka Nurisdiyanto
⭐️ 9.7
SANG PENDIDIK TELAH TIADASANG PENDIDIK TELAH TIADA
Oleh : Nichan N1412
⭐️ 9.6
Balada KsatriaBalada Ksatria
Oleh : Irma Arifah
⭐️ 8.7
Perjuangan kemerdekaanPerjuangan kemerdekaan
Oleh : Sutiyawan
⭐️ 8.7

Puisi Pahlawan Paling Populer

Guru: Pelita Di Jalan Gelap Penuh KebodohanGuru: Pelita Di Jalan Gelap Penuh Kebodohan
Oleh : Ida I Dewa Agung Tirtayasa
👀 94
SajiSaji
Oleh : abudalta
👀 107
Perihal Skenario Terbaik-NyaPerihal Skenario Terbaik-Nya
Oleh : Sarlota Yuspin Lolo
👀 288
Rindu di ujung SenjaRindu di ujung Senja
Oleh : Sarlota Yuspin Lolo
👀 235
Mawar Merah untuk MarsinahMawar Merah untuk Marsinah
Oleh : Keysha Mayliana Putri Prasetyo
👀 75
Kidung pepelingKidung pepeling
Oleh : Dewi sekar arum rengganis
👀 223
Oh Tuan MuliaOh Tuan Mulia
Oleh : Agus Sanjaya
👀 166
Bendera BerdarahBendera Berdarah
Oleh : Agus Sanjaya
👀 204
Pahlawan kuPahlawan ku
Oleh : Arif M.a1096
👀 274
PahlawankuPahlawanku
Oleh : Nor azizah
👀 1123
Palsu GelapPalsu Gelap
Oleh : abudalta
👀 1040
Balada KsatriaBalada Ksatria
Oleh : Irma Arifah
👀 2155

Kumpulan Puisi Pahlawan Terbaru Hingga 2024