Cerpen Berjudul Maafkan Kebaikanku – Karya Lama Bersemi Kembali

Ponsel CDMA ku berdering saat jarum jam memasuki pukul 11 malam itu. Aq yakin dua orang penghuni hatiku sudah terlelap dalam dekapan malam yg saat itu gerimis agak lebat. Satu kali panggilan tak terjawab, dua kali panggilan akhirnya dianggkat…, di layar ponsel terdapat tulisan *Ovie calling*. “Hallo…” Suara istriku mengangkat telepon itu, dia harus rela keluar rumah karena dia tak ingin si kecil terbangun mendengar suara nya. Itu sudah menjadi kebiasaan kita kalo ada telpon disaat sikecil terlelap tidur. “Yah hallo…, emmhh, Mas Sholeh nya ada?”. Suara perempuan itu menjawab di seberang telepon. Sholeh adalah nama resmi ku di KTP, IJAZAH, KARTU KELUARGA, SIM, KARTU KREDIT, ehmmm apalagi yah…, dan bisa dipastikan kalo seseorang memanggilku dgn nama sholeh, dia adalah rekan ato teman kerja yg berhubungan dengan *dunia resmi* ku. “Mas sholeh nya lagi keluar tuh mbak.., maaf dari mana yah??” Jawaban ramah istriku disambut baik juga dgn perempuan si penelpon td. “ini dari Ovie mbak, mmhh.. mbak nya ini sapa nya mas sholeh yah?”. “saya istrinya mas sholeh, kok telepon malem2 mbak, pasti penting bgt yah?, bs dibantu ato nitip pesan mungkin??” Wajar kl istriku mulai curiga, *urusan dgn perempuan* sudah menjadi predikat yg dia berikan ke aku, dan predikat itu juga gak bakal ada kl aku sendiri gak kayak gitu kan? (kejujuran hati) “Ouh sorry mbak, aku gak tau kl mas sholeh udah merid…” Nah lo!! Disambung lagi, “enggak…, aq cuman pengen curhat aja kok..” Tesss…, lagi2 air mata itu mengalir membasahi pipi putih istri ku.

Sementara aq berada ditengah kota yg waktu itu sekedar pgn hangout ama temen2ku di sebuah coffeshop, (karena ditempat biasa kita nongkrong atap nya bocor) mendengar kabar itu dari pacar salah satu sahabat ku yg saat itu sedang nelpon dia “mas km disuruh telepon mbak nyiet, penting tuh katanya” Aku sama sekali gak punya pemikiran apa2 sedikit pun. Sesaat kutinggalkan temen2ku untuk sedikit menjauh dari posisi mereka. “hallo, ada apa mah?” pertanyaan yg hampir tak punya dosa. “ovie tuh sapa pah??” Ku pastikan suara itu adalah suara istriku sehabis nangis. “ovie?, ovie sapa?” jawabku sambil mengingat2 berapa banyak temen perempuan ku yg bernama ovie. “gak tau pah, yg jelas dia barusan telpon nyariin km, dan yg bikin aq mangkel (bahasa Indonesia nya – jengkel), dia gak tau kl km udah merid.., dia jg sempet bilang kl km terlalu baik ama dia…, dia nelpon km hanya sekedar dia pengen curhat…, malem2 gini pah?? Nelpon suami orang?? Dia gak tau lagi kl km udah merid.., maksud nya apa sih pah? Plis lah pah.. jgn terlalu baik kalo ama cewek tuh, km tuh terlalu baik” Pyarrr.., hatiku bener2 gak menentu. Jujur bukan karena si perempuan penelpon tadi, tp memang dari dulu aku paling gak bisa lihat ato denger perempuan nangis. Saat itu juga aku ingat sapa Ovie itu, customer ku. Yah dia adalah perempuan yg bekerja di sebuah kantor yg sudah menjadi customer ku, dan dialah yg sering menelpon ke kantorku untuk mengorder barang kebutuhan kantor nya. Tapi, apa maksud dia telpon aku malem2 gini? Pake bilang ke istri kalo aku terlalu baik ama dialah, pengen curhat lah. Tanpa memikir panjang apa maksud ovie, kucoba memberi penjelasan pelan ke istri ku. “Gini lho mah.., ovie itu customer ku, dia yg sering nelpon ke kantorku buat order barang untuk kebutuhan kantornya. Nah kira2 wajar gak kalo aku baik ama dia? Bs aku bilang, dia yg ngasih makan aku mah, dia yg ngasih omset ke aku, omset nya gedhe. Kalo aku gak baik2in dia, pastinya dia bakal nyari supplier lain kan? Masalah dia punya pemikiran yg kayak gimanapun ke aq tuh urusan nya dia, lagian jelas gak mungkin kan mah aku ngasih tau ke semua customer ku kalo aku udah punya istri, anak ku umur 2 tahun, gak mungkin kan?? Yg jelas aku udah nyaman ama km mah, aku udah ngrasa damai dgn hidup kita yg bertiga ini. Ngapain km mikirin hal kecil yg kurang penting ini?? Td km gak mau sekalian jelasin ke dia kl aku dah merid, dan tolong yah jangan nelpon suami orang malem2, beres kan?? Udahlah km tenangin diri km, minum air putih trs bobo lagi, yah… Intinya aku udah nyaman dgn kehidupan kita yg sekarang, terserah mereka mau bilang apa… Anggap aja kejadian tadi tuh ujian buat kita, yah.. Dah wis gak usah nangis lagi, minum air putih trs bobo lagi…, bentar lagi aku pulang kok…” Sebelum menutup telpon nya, dia sempet bilang “km sayang ama aku kan pah?” “sangat mah…” “sayang ama ayin juga kan??” “sejak dia lahir, dia selalu menjadi yg nomor satu mah..” “itu aja yg harus km pegang pah.., okey.. pulang nya ati2 yah.., luv u…” “luv u too…” Tut tut tut…, dia menutup telpon nya.

Kejadian yg bs dibilang cukup simple, dari sini aq bs ambil statement yg cukup simple juga. Mungkin sejauh ini aku belum bisa membedakan antara kebaikan dalam bekerja dan kebaikan dalam urusan pribadi. Namun bukankah kita juga butuh makan dari pekerjaan kita?? Buat ovie, aku yakin saat itu mungkin km lagi sendiri, ada masalah, sendiri dikamar, mainan handphone, pengen nelpon seseorang, dan scroll nama itu berhenti di nama ku. Tak ada sedikitpun niat mu untuk masuk di kehipanku dan keluargaku, aku yakin itu!! Dan aku gak pernah menganggap km salah. Buat istriku, yakinlah bahwa apapun yang aku lakukan dalam pekerjaan ku, itu semata2 karena aku ingin memenuhi kewajiban ku sebagai kepala rumah tangga. Sesulit apapun itu, seberat apapun itu.

Luv u ayin n’ nyiet

By ME

Berapa nilai untuk puisi ini ?

Beri nilai dengan tap jumlah bintang dibawah ini. Dari kiri ke kanan 1 sampai 10

Average rating 0 / 10. Vote count: 0

Belum ada yang memberi nilai, jadilah yang pertama!

Tulisan Terbaru Februari 2023

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *