karya puisi pendek

Tsunami Fukushima Oleh anonym

a

Tsunami Fukushima

© anonym

Tolong aku,
Aku seorang murid disana
Dari Minami-Soma, di Fukushima.

Karena Tsunami aku kehilangan teman,
Teman-temanku kehilangan orang tua dan sendirian,
Sahabatku terjebak di Minami-Soma tidak bisa berkendaraan.

Hanya melalui telepon dan email
Aku bisa menghiburnya meski secuil

Dia berjuang melawan rasa takut
dari paparan radioaktif tingkat lanjut

Tapi dia mengundurkan diri.

Pukul enam belas
Dia siap untuk mati;
Dia merasa kematian semakin dekat.

Bahkan jika dia diselamatkan,
Dia harus hidup dengan ketakutan terus-menerus terhadap radioaktivitas.

Para politisi, negara,
media massa, para ahli,
bos dari NPP,
mereka semua adalah musuh.
Mereka semua adalah pembohong.

Berita semakin sedikit melaporkan tentang NPP,
selalu adegan tsunami yang sama,
wawancara tak berperasaan oleh media,
pernyataan kasih sayang hanya sebagai basa-basi,
politisi, yang menggambarkan kehancuran sebagai "bencana alam".

Politisi, bantu kami dengan pendapatan dan tabungan Anda.
Berhenti dengan kemewahan dan
membantu para korban untuk bertahan hidup.

Tidak hanya memberi perintah,
jangan hanya menonton dari tempat yang aman,
sebaliknya tolong bantu kami di situs!

Kami diabaikan,
mungkin Fukushima akan diisolasi.

Kami diabaikan,
kita dibunuh oleh negara.

Kami para korban malapetaka tidak akan pernah memaafkan negara yang mengabaikan kami, kami akan membencinya selamanya.

Saya ingin memberi tahu orang yang telah membaca selembar kertas ini:

Anda tidak tahu kapan, bagi Anda orang yang berharga tiba-tiba menghilang. Bayangkan orang yang sedang tertawa di sebelah sekarang tiba-tiba menghilang.
Tolong perlakukan dia dengan lebih hati-hati,

Sekolah kita, tempat kita menghabiskan masa muda kita,
telah berubah menjadi kamar mayat,
di gym, tempat kami melakukan aktivitas olahraga dan klub, sekarang terbaring mayat tak bergerak.

Bagaimana saya bisa membawa kebenaran kepada sebanyak mungkin orang?
Meskipun hanya satu orang yang membaca kertas ini,
Saya akan senang

Inilah yang saya pikirkan dan jadi saya menulis selembar kertas ini.
Saya minta maaf dan saya ingin mengucapkan terima kasih.


Berapa nilai untuk puisi ini ?

Beri nilai dengan tap jumlah bintang dibawah ini. Dari kiri ke kanan 1 sampai 10

Average rating 10 / 10. Vote count: 3

Belum ada yang memberi nilai, jadilah yang pertama!

One comment

  1. Ini seperti ungkapan rasa yang tak sempat tersampaikan melalui ucapan, pengakuan yang ingin di dengar dan di perhatikan. Sejujurnya aku tersentuh dengan ini…..

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *