Untuk melihat gambar, silahkan pilih judul Puisi Pendek - Singkat dibawah.

Kirim Puisi Sekarang
Menu

500+ Puisi Pendek Bergambar (NEW 2019) - page 4

Itu Aku

Merelakanmu pergi
Adalah keputusanku
Melupakanmu
Adalah pilihanku

Itu aku…
Yang memilikimu hanya sejenak
Lalu hilang..
Membiarkan pengganti yang berhak

~ 2 ~

Takkan Terganti

Semua yang kukira indah
Menjelma menjadi kelabu
Awal yang kukira mutlak seakan lepas
Menjadi kilauan masa lalu

Sesuatu yang kukira terjadi
Takkan pernah kembali
Sampai tersadar bahwa kamu
Takkan pernah terganti

~ 0 ~

Akhir yang Bimbang

Aku tidak pernah tau
Rasa yang berawal sempurna
Menjadi tidak sempurna
Karna adanya keraguan

Aku tidak pernah tau
Hubungan yang berawal nyata
Menjadi tidak nyata
karna adanya ketidakpercayaan

Aku tidak pernah tau
Pilihan yang berawal tetap
Menjadi tidak tetap
Karna adanya ketidakyakinan

~ 5 ~

Hati yang Menunggu

Kamu bagaikan bunga tidur disepanjang hari
Yang slalu menutup hatimu untuk diri ini
Untuk aku yang slalu menemani
Hingga saatku tersadar itu hanya mimpi

Aku tidak pernah tau
Apa isi hatimu
Hatimu yang slalu membeku
Kepada aku yang slalu menunggu

Sampai kapan aku harus menunggu
Menunggu hadirmu disini
Disini…. di hatiku
Tempat yang slalu menyebut namamu didalam >>...

~ 8 ~

Masa Yang Ditetapkan

Masa seolah-oleh telah berakhir,
Aku tahu akhirnya,
Aku duduk pada masa yang telah dilalui,
Melaluinya dengan merindui masa yang dah berlalu,
Untuk menghargainya berjumpa dengan orang yang paling aku sayang,
Akan merinduinya dipersimpangan masa saat jalan sendirian..

~ 5.7 ~

Rindu Bukan Milikmu Saja, Sissy

rindu bukan milikmu saja
pejamlah, lihat yang lesat dari mataku
mencerabut denyut hati tanpa permisi
menarik kata dari puisi
hampir-hampir kehilangan arti
dalam ketidakrelaan ketiadaanmu
membilang detik-detik hampa
mengukur waktu kian berdebu
masih dengan rindu yang sama
setiap yang kutemui merupa dirimu
impian utuh memanggil dari jauh
melambai tanpa angin labuh
tersangkut di ujung doa
>...

~ 4 ~

Menunggu Pulang

pulanglah sayang
hati yang mencintamu menunggumu
bagaimana harus kujelaskan rasanya terbelenggu rindu

jangan tersesat sayang
cinta akan membawamu pulang
tidaklah hatimu merasa sendirian
selalu ada rindu bersamamu

hari-hari tanpamu
separuh aku lepas
memburumu kian kemari
hingga negeri-negeri jauh
beri aku kabar indah dari bukit-bukit Luzern
atau burung-burung kota Milan yang menghampirimu
rindu kita akan terus bersanding
>...

~ 0 ~

Rasaku

Bergetar hati di relung yang paling sunyi,
Mengingat smua kejadian yang kita lewatkan.
Mungkin mulai detik ini,
Aku merasa aku sangat menyayangimu.

Semesta mendengar,
Angin mnjadi saksi,
Dan hatipun mengetahui hal itu,
Meski ku tak pernah tau
Kapan kau mengerti,
Tapi ku coba tuk berharap,
Walau terkadang sakit,
Terkadang hampa.

Dirimu yg tak pernah mengerti senja di >>...

~ 0 ~

Bingkisan untuk maharani

Tersapa kau yang ingin ku panggil senja
Cahaya jingga berseri merona
Hanya bisu tenangkan suasana

Kedap tak bersuara bibir tak kuasa berkata
Terpaku pada kilauan silaukan mata
Sejanak ku merasa mengapa??
Keluh lidah cipta nestapa
kala tatanan tak seirama

Merongrong tertahan ingin kumuntahkan
Kata cinta tak sempat ku sampaikan
Sebab masa tak beri kesempatan
Pada gema berpantulan >>...

~ 3 ~

Rasa dan Asa

Ada langkah terhenti kala jemari tangan tak bisa mendekap erat
Ada cinta masa lalu yg perlahan pergi tinggalkan kenangan
Sedih bukan hal yg harus di ungkapkan pada sosok yg pergi tinggalkan tonggak murung menerka jawaban tak bertuan
Ribuan guratan wajah tunjukan arti ketulusan di anggap sebuah permainan cinta tak bertuan

Adakah luka dalam yg dapat di >>...

~ 2 ~

Teresapi

Senyuman senja tampak hari ini
Indah pelangi warnai penuh arti
Siapa.? apa..?
Penuh tanya berusah bertanya
Jawaban semu hanya lukisan singkat tak bermakna

Samar bisikan datang lintasi rungu
Datang menusuk penuhi kalbu
Tersentak dan terpaku
Pada kilauan indah cahaya biru

Renyah tawa hiasi hari
Teresapi penuh arti
Tutur manis sejukan hati
Aksara bermain tanpa henti
Lentik jemari >>...

~ 2 ~

DI PENGINAPAN

Dadaku ruang kosong yang tenang
sebuah rumah segumpal hati yang hancur
dari nyala yang ingin lepas dari tubuh.

Kau bahan logam terbaik
yang memerisaiku
dari gempuran kesedihan.

Mata kau istal megah
tempat kuda-kuda paling tangguh singgah
dan di beri makan.

Jalan masih terjal
dan setapak berbatu.

Aku memainkan lagu sumbang
dari interpretasi bebas parasmu
yang >>...

~ 1.5 ~

Penantian yang sia-sia

Sekian lamanya aku menunggu…
Tak sedikit pun kau melihatku…
Siapa aku???
Mungkin bagaikan DAUN yg sudah gugur dan di sapuh oleh angin…
Atau…
Selembar kertas yg kau coret oleh kemarahanmu…
Dan penantian ku hanya sia-sia terhadapmu…
aku sadar…
Dengan kekurangan yg aku miliki, sampai-sampai kau campakkan aku seperti ini..
Aku sadar…

~ 0 ~

Rindu

Hari sudah berganti lagi
Mendungku masih seperti kemarin
Seperti saat kau tinggal aku sendiri
Tanpa kata pisah kasih
Kurindu langit cerah
Burung-burung terbang diantaranya
Lalu kita menyaksikan
Dibawah pohon cinta berakar kepolosan
Sayang hari-hari baru membawa kita
Dewasa dalam kenaifan dunia
Tak lagi kulihat ketulusan
Hanya alasan-alasan nafsu saja
Kau dan aku tak lagi kita
>...

~ 0 ~

Kamu Kamu Kamu

Harusnya tidak ada pertemuan.
Sepatutnya aku beri jarak.
Jika akhirnya kita hanya kata ilusi.

Getar suara itu membisik relung hati.
Aku sadar siapa kamu.
Tuhan, tahu betul mana yang unggul.

Semua diciptakan berpasang – pasangan itu memang benar.
Bisakah hidup satu tulang rusuk dalam dua hati ?
Tidak. Dia butuh keseimbangan.

Hal baiknya seperti itu.
Singkatnya, kamu tidak >>...

~ 0 ~

siapa aku sebenarnya?

kala itu semua berubah
disaat yg tak diinginkan masuk
dan disitu pula aku merasa
aku bukan siapa siapa kalian

membalikan sebuah waktu
10 tahun silam aku sudah tidak mengenal siapa ibu
6 tahun lalu aku baru kenal siapa yg menafkahiku
sehingga raga meraasa sedikit tak bertuan

dari semua itu ketika beranjak usia dewasa
mereka seperti hilang
aku >>...

~ 10 ~

Untuk Aisah

Sudah lah..
Jangan mengeluh, itu hanya untuk ras lemah.
Aisah ..
Kamu cantik, pasti akan ada yang lebih dari yang kamu suka.
Nikmati saja dulu kesendirian ini.
Agar kamu paham artinya suatu hubungan sah.

Jangan iri lagi, dia bukan orang baik.
Berhenti lagi memikirkan dirinya. Dia jahat.
Ada naluri dalam sajak mengatakan, Hati yang dekat itu >>...

~ 0 ~

kau tlah bersamanya

Apa bila esok pagi
Kau terbangun,,
Lihat lah kaca jendelamu..

Ia kan basah…

Itu bukan embun pagi
yang turun dari
ARZY sana..

Tapi…
Itu adalah air mataku
yang tlah tumpah
Karena kau…
Telah bersamanya…

~ 0 ~

menerkam asa

Aku rela…
Jika harus memandangimu walau tak sedikitpun tersudut senyum di bibirmu.
Aku sanggup..
Jika harus berkali-kali di tampar oleh kata-kata mu yang tak pernah mau menerimaku..
Aku terima..
Jika kau terus-menerus menyuruh ku untuk pergi tinggalkan mu dan jangan pernah kembali.. katamu!

~ 1 ~

Biar Tuhan saja yang tahu

Engkau memang bukanlah mentari, tapi kau mampu menghangatkan hari…
Laksana bulan purnama di malam hari, engkau mampu menerangi masa lalu kelam…
Engkau bagaikan hujan yang mampu membasahi ketandusan hati…
Bagai debur ombak jantung ini ketika berada di dekatmu…
Andai saja engkau tahu, hati ini ingin memiliki…
Namun bibir ini terasa kaku untuk menyampaikan kata…
Biar >>...

~ 1 ~
Page 4 of 28:< 1 2 3 4 5 6 7 > Last