Puisi Pendek - Singkat kumpulan sajak kiriman netizen, update tiap hari.
Anda bisa simak, bacain, voting, komen atau download sebagai gambar story/status. Lihat Daftar Puisi.

Kirim Puisi Sekarang
MENU

Monolog Musim Hujan

©️ Legiman Partowiryo

aku hanya menerka
bahwa airmata yang menetes itu
adalah bentuk perdamaian dengan keadaan
bahkan, bisa jadi suatu saat
dengan keadaan sekarang yang tak kalah sengit
akan kutarik hujan dari tiap lapis langit
menuju mataku untuk hanya sekedar memberitahu
bahwa aku tak pernah bosan
dengan sakit yang kau tinggalkan.


https://www.puisipendek.net/monolog-musim-hujan
Nilai
10
100 Penilai
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars
(100 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Versi Audio

Belum ada yang membacakan puisi ini, jadilah yang pertama.

Yuk ikut baca puisi ini

Nyalakan mic dibawah untuk mulai membaca puisi ini.

Allow access to your microphone

Click "Allow" in the permission dialog. It usually appears under the address bar in the upper left side of the window. We respect your privacy.

Microphone access error

It seems your microphone is disabled in the browser settings. Please go to your browser settings and enable access to your microphone.

Mulai sekarang

00:00

Canvas not available.

Reset recording

Are you sure you want to start a new recording? Your current recording will be deleted.

Oops, something went wrong

Error occurred during uploading your audio. Please click the Retry button to try again.

Kirim Rekaman ?

Apabila telah sesuai, isi nama dan email. "Send" untuk kirim dan "Reset" untuk memulai yang baru.

Terima kasih

Kiriman kamu akan kami moderasi terlebih dahulu, apabila memenuhi kriteria akan kami publikasikan dihalaman ini

Tentang Penulis

Gambar Puisi Tentang Monolog Musim Hujan

Contoh Puisi 1 Bait Disini

Puisi sebelumnya berjudul Pekerja kiriman PencilSpirit.

Pekerja

Langkahku kian berat,
Tiada satupun wajah hangat,
Hanya kerumunan pejalan membawa penat,
Suatu sore pukul 5:20 tepat.

Manusia kian linglung dicambuk tenggat,
Demi pencapaian menaikkan derajat,
Jangankan untuk memberi manfaat,
Mensyukuri >>…

Puisi Cinta

Selanjutnya Puisi Cinta berjudul Mengenang kita dari Lucy novi.

Mengenang kita

Hujan tadi menghantarkanku pada renjana
Membawa hasrat pada cinta masa lalu
Tersenyum mengenang kita yang tlah berlalu
Sirna di antara terangnya kenyataan
Runtuh dalam batin yang ku redam
Bungkam dalam >>…

Terima kasih Lucy novi, Legiman Partowiryo, PencilSpirit atas kirimannya.

Puisi Kontemporer

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terkait Gambar Puisi Monolog Musim Hujan

Aku Dan Pulang
Aku Dan Pulang

Aku pergi sekarang
Sekarang aku pergi

Kerja demi aku
Pergi demi kerja

Datang untuk cinta
Cinta belum pulang

Aku dan aku
Kerja dan kerja
Cinta dan cinta

Bekerja untuk cinta
Untuk di rumah.

BALI, 160320

Ketika pergi
Ketika pergi

Seakan semesta mendukung
Membiarkan diri termenung

Jiwa gadis yang terusik
Monokrom hidup yang menghiasi
Waktu berhenti sekian detik
Menyisakan pilu beribu pelik

Bawa aku menemukan hati
Hati yang bersembunyi di balik awan
>…

Bingkisan untuk maharani
Bingkisan untuk maharani

Tersapa kau yang ingin ku panggil senja
Cahaya jingga berseri merona
Hanya bisu tenangkan suasana

Kedap tak bersuara bibir tak kuasa berkata
Terpaku pada kilauan silaukan mata
Sejanak ku merasa mengapa??
>…