karya puisi pendek

Ibu, Jangan Menangis Oleh Legiman Partowiryo

Puisi 2 Bait 11 Baris Tentang KehidupanDengar Puisi Bacain Puisi Nilai Download Kutipan Komentar
L

Ibu, Jangan Menangis

© Legiman Partowiryo

ijinkan sekali lagi aku
menghela nafas yang kian tersengal
nafas yang hampir mencapai akhir,
lalu ruhku akan menghambur keluar
menyapa tiap nanar mata yang mengalirkan
sepasang sungai kecil yang hangat
yang pernah kurindukan dalam timang
peluk hangat seorang perempuan
hingga jemariku beranjak dewasa kemudian menua
sentuh itu kian terasa begitu jauh.

aku merindukanmu, Ibu.


Berapa nilai untuk puisi ini ?

Beri nilai dengan tap jumlah bintang dibawah ini. Dari kiri ke kanan 1 sampai 10

Average rating 9 / 10. Vote count: 1

Belum ada yang memberi nilai, jadilah yang pertama!

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *