Puisi Pendek - Singkat kumpulan sajak kiriman netizen, update tiap hari.
Anda bisa simak, bacain, voting, komen atau download sebagai gambar story/status. Lihat Daftar Puisi.

Kirim Puisi Sekarang
MENU

Ibu, Jangan Menangis

©️ Legiman Partowiryo

ijinkan sekali lagi aku
menghela nafas yang kian tersengal
nafas yang hampir mencapai akhir,
lalu ruhku akan menghambur keluar
menyapa tiap nanar mata yang mengalirkan
sepasang sungai kecil yang hangat
yang pernah kurindukan dalam timang
peluk hangat seorang perempuan
hingga jemariku beranjak dewasa kemudian menua
sentuh itu kian terasa begitu jauh.

aku merindukanmu, Ibu.


https://www.puisipendek.net/ibu-jangan-menangis
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars
(Belum ada yang menilai)
Loading...

Versi Audio

Belum ada yang membacakan puisi ini, jadilah yang pertama.

Yuk ikut baca puisi ini

Nyalakan mic dibawah untuk mulai membaca puisi ini.

Allow access to your microphone

Click "Allow" in the permission dialog. It usually appears under the address bar in the upper left side of the window. We respect your privacy.

Microphone access error

It seems your microphone is disabled in the browser settings. Please go to your browser settings and enable access to your microphone.

Mulai sekarang

00:00

Canvas not available.

Reset recording

Are you sure you want to start a new recording? Your current recording will be deleted.

Oops, something went wrong

Error occurred during uploading your audio. Please click the Retry button to try again.

Kirim Rekaman ?

Apabila telah sesuai, isi nama dan email. "Send" untuk kirim dan "Reset" untuk memulai yang baru.

Terima kasih

Kiriman kamu akan kami moderasi terlebih dahulu, apabila memenuhi kriteria akan kami publikasikan dihalaman ini

Tentang Penulis

Gambar Puisi Tentang Ibu, Jangan Menangis

Contoh Puisi 2 Bait Disini

Puisi sebelumnya berjudul Tanpa Tanda Tanya kiriman Legiman Partowiryo.

Tanpa Tanda Tanya

adakah yang harus dipertahankan
dari sebuah diam?
bertahan dengan tanpa perasaan
atau hanya ada dingin yang tersekam?

bagaimana bila dadaku lebih mengharap
silir dari pengembaraan yang tak terjejakkan
sekedar memastikan >>…

Puisi Kehidupan

Selanjutnya Puisi Kehidupan berjudul Anak Hujan dari Legiman Partowiryo.

Anak Hujan

dalam hujan,
adakah rumah sederhana
yang bisa disinggahi
sekedar untuk berteduh, sesaat saja
bagi anak cintaku yang menggigil,
yang ditinggal ibunya?

bisa kau lihat matanya yang bening
air mukanya yang cerah >>…

Terima kasih Legiman Partowiryo, Legiman Partowiryo, Legiman Partowiryo atas kirimannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terkait Gambar Puisi Ibu, Jangan Menangis

Manusia Hitam
Manusia Hitam

Saat senja ingin pergi,,
Saat itulah manusia hitam mulai muncul,,,
Muncul dari kegelapan,,
Muncul ingin berkeliling,,, mengelilingimu,,
Kalian,, dan semuanya,,
Untuk mengalihkan manusia pada Tuhan nya,,
Untuk membuat manusia hilang >>…

Doa
Doa

Tuhanku
Aku Kau rangkai untuk-Mu
Dan hatiku gelisah
Dikala malam kian panjang
Jua tampa secercah cahaya

Kau taburi bintang gemintang,
Awan pekat menyembunyikanya.
Kau hembusi semilir bayu
Manusia-manusia pongah tak menghirupnya
>…

Koran Peradaban
Koran Peradaban

Angin menghela nafasnya,
Seolah beban membawa cuaca,
Pucuk pepohonan menari tarian gila,
Mabuk oleh air haram manusia.
Bumi malas menjaga anak-anak,
Lempeng-lempeng kerak yang selalu berjingkrak,

Manusia kian lihai berdusta,
Lengkap >>…