Puisi Pendek - Singkat kumpulan sajak kiriman netizen, update tiap hari.
Anda bisa simak, bacain, voting, komen atau download sebagai gambar story/status. Lihat Daftar Puisi.

Kirim Puisi Sekarang
MENU

DOA

©️ Eddo Ahmad Fauzi

Sampai detik ini

Apa yang aku ucapkan tak pernah bosan

Aku ucapkan dengan sebuah kejujuran

Tak pernah terlintas sedikitpun kebohongan

Apalagi muncul niat sebuah kegombalan

Karena alasan apa aku selalu mengucapkannya?

Yang aku pikirkan adalah apa yang aku ucapkan

Mudah-mudahan menjadi sebuah Do’a

Do’a yang tak pernah terlewatkan.

Dan mudah-mudahan tak hanya sampai detik ini

Tapi sampai waktu-waktu berikutnya

Untuk selalu berani mengucapkan bahwa…..

Aku teramat sangat menyayangimu.


https://www.puisipendek.net/doa-4
Nilai
10
1 Penilai
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars
(1 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Versi Audio

Belum ada yang membacakan puisi ini, jadilah yang pertama.

Yuk ikut baca puisi ini

Nyalakan mic dibawah untuk mulai membaca puisi ini.

Allow access to your microphone

Click "Allow" in the permission dialog. It usually appears under the address bar in the upper left side of the window. We respect your privacy.

Microphone access error

It seems your microphone is disabled in the browser settings. Please go to your browser settings and enable access to your microphone.

Mulai sekarang

00:00

Canvas not available.

Reset recording

Are you sure you want to start a new recording? Your current recording will be deleted.

Oops, something went wrong

Error occurred during uploading your audio. Please click the Retry button to try again.

Kirim Rekaman ?

Apabila telah sesuai, isi nama dan email. "Send" untuk kirim dan "Reset" untuk memulai yang baru.

Terima kasih

Kiriman kamu akan kami moderasi terlebih dahulu, apabila memenuhi kriteria akan kami publikasikan dihalaman ini
Gambar Puisi Tentang DOA

Contoh Puisi 13 Bait Disini

Puisi sebelumnya berjudul Naungan Waktu kiriman Tuan_Boss.

Naungan Waktu

Kami adalah satu
Berpetualang menjelajahi waktu
Mengarungi masa
Melintasi zaman
Kami adalah satu
Dalam ikatan seragam putih abu
Melepas tawa
Berbagi duka
Kami adalah satu
Tiga tahun berjuang bersama
Hingga >>…

Puisi Cinta, Puisi Patah Hati, Puisi Romantis, Puisi Sedih

Selanjutnya Puisi Cinta berjudul Sebelas-Sebelas dari Annisa istianti bulla.

Sebelas-Sebelas

Kala itu simfoni qolbuku tak menentu
antara bahagia dan kecewa
cerita dan nyata
ternyata tak menyatu
tak mampu kudiamkan semua ini
qolbuku terus mencari
kemana jalan yang harus kutapaki
hingga >>…

Terima kasih Annisa istianti bulla, Eddo Ahmad Fauzi, Tuan_Boss atas kirimannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terkait Gambar Puisi DOA

TERGANTUNG DIRI
TERGANTUNG DIRI

Sesungguh bernawaitu
Kepada separuhnya inginku tersinggahi

Menjadi bagi dalam bagian bagian dari keutuhan nan sejati
Agar teringkarinya segala pelik yang membersamai palung sepi

Namun,
Memutik lagi sehelai kelopak sendu kisah lalu
Menubuhkan >>…

Benih
Benih

Selepas sepasang beradu cinta diantara kebahagiannya
Disuatu sisi ada yang terbunuh kecewa
Ia tersenyum sebelum menangis
Bersejadah kulit lembut calon ibunya
Ia memohon dihadapan kuasa Tuhannya
Sejatinya Ia fitrah yang >>…

Secawan Candu
Secawan Candu

Rasanya tlah lelah sayap-sayap ini terbang mencari pintu ke hatimu
Kau selalu berbalik dan menjadi bayangan semu

Selebihnya aku meniduri angan di tepian telaga rindu
Derunya selalu membuatku mabuk tanpa tahu >>…