Untuk melihat gambar, silahkan pilih judul Puisi 1 Bait dibawah.
Kirim Puisi Sekarang

Contoh Puisi 1 Bait Dari 255 Judul Bebas atau Berima

Guratan Di Pelipis Dahimu

Usiaku telah menginjak status remaja
Ada rasa ingin berkelana
Namun, tak tega ku tinggalkan ibu disana
Dia senandung suka nan duka
Sekalipun ku tahu, ibu pasti berkata
Cita citamu yang utama
Pergilah, tak perlu cemaskan ibumu
Ku tatap dalam dalam raut mukamu
Ada guratan yang semakin terlihat
Tepat, di pelipis dahimu
Ini saatnya
Ku yang >>...

0

Iklim Jiwa

Dua musimku hanyalah sepi,
Hujan yang membasahi hati dan
Panas yang mengeringkan tangis

0

Bila

Bila tak kau temukan jalan untuk kembali,
biar aku yang mencari untuk pergi.
Bila hatimu terlalu tinggi untuk kuraih,
beri tahu aku caranya mengakhiri sedih
Bila tak kau dapatkan alasan untuk mencintaiku lagi,
sadarkan aku agar aku berhenti untuk merasa memiliki.
Bila hatimu terlalu batu untuk ku buat mengerti,
biar aku saja yang memahami.
Bahwa >>...

0

Rindu mulai berkata

senja menghipnotis mata melemahkan hati pada denting yang miris melawan sunyi
pada ladang yang mengakar menyelumit ilalang
dari petang ke petang, cahaya senja semakin menjadi-jadi
lalu ku cari dirimu
suatu ketika rinduku menyeruak pada sekam yang menari bersama angin derai hujan membasah rodra, lalu ku terus mencarimu, kau dimana?

0

Segenang Petang

matahari melorot sepinggang bukit
dan hujan jingga yang tiada habisnya mengguyur
menggelar banjir di sepanjang aspal selurus rumahmu
asap rokokkku asyik berenang renang
sedang aku tenggelam muram
kulirik spion motor tuaku
kuharap kita hanyut berdua

0

JIKA KU SEORANG SENIMAN

Jika ku seorang seniman, kan
ku desain cinta untukmu,
Menggambar pola sinar terang
di antara gelapnya jiwamu.
Jika ku seorang musisi, kan ku
lantunkan nada-nada
kesejukan dengan notasi cinta
di tengah gersangnya hidupmu
yang tak lagi berirama.
Jika ku seorang pujangga dan
kau meminta ribuan puisi
cinta, ku takkan memberimu
semua itu sebab cinta tidaklah
>...

0

Nestapa Asmara

Pagi, mengejar siang
Petang, menanti sore tenggelam
Senja membalut rindu
Tak ada kabar untukku
Sembilu berbisik ragu
Ragu akan kepalsuanmu
Ku bujuk…
Ku rayu…
Lagi, dan lagi…
Semua tinggal ilusi
Denganmu, aku memahat senyum
Denganmu aku, menolak waktu
Mingguku berbunga
Lusaku usang, berantakan
Bak renyahnya pecahan kaca
Kau tinggalkan serpihan
Tanpa, menyapunya
Bekas ini masih >>...

0

Aku

Aku suka syair
Namun membuatnya aku tak mahir
Aku mengagumi sajak
Namun membuatnya tak sedikit yang rusak
Aku menyayangi kamu
Namun membuatmu mencintaiku,lebih sulit daripada itu.

0

Fajar, senja dan malam

Senja menghilang,
Melebur luka yang amat panjang.
Bak genangan,
Kau meninggalkan sejuta angan.
Melebur fajar,
Dan kau gantikan gelapnya malam.
Suram,
Namun tiada ku berkutik.
Ini takdir,tak pantas bila ku kritik.
Jadi,kutegaskan,kehilanganmu sangat tidak asik.

0

Teruntuk kamu

Teruntuk kamu,
Kasih yang pernah berjarak karena waktu
Pernah memulai,jua pernah mengakhiri
Meniadakan diri dari lain hati
Teruntuk kamu,
Kisah yang pernah hadir
Memasuki lubukku tanpa permisi
Meninggalkanku tanpa kata pamit
Tenang,aku masih disini
Meratapi kepergian yang tiada henti

0

Pahlawan Pasien Corona

Terimakasih pahlawan tanpa takut
Kau bertaruh melawan maut
Tetap siaga pantang berlutut
Berperang tiada takut
Untuk mereka yang ingin direnggut
Tanpa menuntut
Kau tolong semua yang mulai redup
Agar kembali untuk hidup

8

Semoga

Kamu sejuk,tapi menujam rasuk
Memberiku harapan,setelahnya kamu hempaskan
Ada kalanya aku harus berfikir
Hidup tak harus sejalan dengan takdir
Tanganmu yang kupegang erat
Ternyata bukan ramalan yang akurat
Semoga aku tidak menyesal
Meninggalkanmu dalam bebal

0

Jarak

Jarak..
Tanpamu rindu takan menyapu
Rasa takan menggebu
Pertemuan takan jadi syahdu
Entah pada siapa diri ini mengadu
Hanya doa yang selalu ku sanjung setiap waktu
Kapan? Ya pertanyaan yang selalu ku pinta untuk bertemu
Kenangan,Yang selalu ku peluk
Meneteskan deraian air dimataku
Dalam bayangan ku slalu memeluk
Janji manismu untuk kita bersatu

0

Rindu sahabat

Kadang rindu itu
bukan untuk si dia
tapi juga untuk mereka
yang melepas canda
suka duka bersama
hingga fajar menjemput
untuk kembali bersandiwara
menciptakan cerita baru
yang dinikmati bersama
Aku sudah cukup rindu
Pada kalian sahabatku

0

Malam Kotor

Sisa lingkar obat nyamuk mewiridkan nubuat sepi nan dingin
Berlarik ke dusun tubuh tak terjangkau suara
Dijaga ujung pena tanpa nama
Asap melinting jejak hibrid dari suhu dan waktu
Dalam sekutu jarum merah
Yang berputar di palung dada
Mirip hialin tanpa sedikit beling
demi melebihi kaca paling putih

7

Dunia

Detik per detik…
Hari per hari…
Tempat ini semakin mengecil…
Sambil beranjak diusia akhir…
Berada disisi yang tak berujung ini…
Berlari mengikuti petunjuk…
Bayangan kecil kini mendatang…
Semua tempat tinggal menjadi usang…
Keindahan kawan semakin menghilang
Satu per satu bayangan berfikir…
Adakah sorakan yang mendengar nanti?..
Duniaku…ku ingin kau kembali…

0

mencintaimu

Aku mencintaimu di atas bumi
Yang memelihara akar bagi pohon
Di mana sepasang burung berkicau
Di rantingnya saat senja beranjak susut
 Aku mencintaimu di bawah langit
Yang menanak mendung bagi hujan
Di mana kenangan akan kuyup olehCurahnya rindu
Yang berangsur basah
Aku mencintaimu di dalam doa
Yang meminta amin dari sang kuasa
Di mana membahagiakanmu
>...

10

Pergi

Redup remang pelita,
membawaku membuai jiwa
menuju sang putih bergaris
Menoreh segala isi,
dalam hati yang teriris
Kukatakan padanya,
Tak ada yang kunjung bersua
Padahal rindu merasuki lara
Sesak dada membekukan aksara
Terhentilah ditengah suara
Bukan hanya hujan yang jatuh
Mata ini jua,yang tak sempat kau sentuh
Bila hanya abu abu yang membayang
Tiada arti >>...

0

Di dadamu

Aku setengah mati membungkam segala perasaan
Namun rindu selalu meronta, berharap kuteriakkan namamau
Lalu kukirimkan doa, sebanyak bulir gerimis di kaca jendela
Semoga sampai di dadamu
Tempat yang semestinya aku selalu berada di sana

0

Kumbang Malam

Sebatas kota mimpi
Aku singgah di tempat yang mengisi banyak cerita dan puisi
Pada malam yang lebih pasti
Ku jumpai dirimu pada hamparan wajah bersinar dilangit

0