Percikan Bunga Api

Oleh Zainab Baudin

Buat apa aku harus bermimpi sedangkan kau tiada lagi disisi
Mimpi indah yang bertukar ngeri
Malam-malamku dipenuhi tangisan sambil memanggil namamu
Sedangkan jeritan sukmaku tidak lagi didengari
Jalanku semakin longlai dan riak wajahku semakin suram

Berada dibelakang kamu
Aku melihat tapak yang ditinggalkan
Lidahku terlalu kelu meluahkan perasaan yang sudah lama terbuku dilubuk jiwa
Untuk menyatakan cinta saat aku mula mengenalimu
Melihat kamu tersenyum
Percikan bunga api mula menjelma dalam kegelapan hidupku

Aku mula punyai impian
Mimpi indahku bersama kamu hingga keakhir nanti
Kau pegang erat tanganku berjalan hingga ke syurga

Tapi kau telah pergi tinggalkan daku
Saat lidahku masih kelu meluahkan
Perasaan cinta yang masih tersimpan rapi
Keindahan bunga api akhirnya sampai ke putungnya
Aku kembali kelam ditemani kegelapan
Yang tidak lagi mengejar mimpi