Negeri Awan

Oleh Jayanto Halim Tjoa

Telah ada kisah tentang sebuah negeri;
Yang bersembunyi di puncak-puncak tertinggi;
Berselimutkan selaput awan-awan;
Dan hanya nyata pada angan-angan;

Kubertanya pada empunya kehidupan;
Apakah itu para keluarga kerajaan?
Persekongkolan tiran di pemerintahan?
Ataukah Tuhan?
Lalu lagi kubertanya siapa yang lebih jalang;
Apakah para pemimpin bermoral arang?
Ataukah para pemikir berakal telanjang?
ataukah para oportunis berhidup panjang?

Sebab manusia mengajarku;
Untuk tidak menaruh kepercayaan
Seperti hidup mengajarku;
Untuk tidak menggantung harapan;

“Karena kita hanya ingin menerima;
Apa yang ingin kita rasa;
Karena kita hanya ingin memuja;
Pada apa kita terpana;”

Negeri awan, tempatku terlahir;
Apakah aku akan berpulang padamu di akhir?
Air mataku bercucuran padamu;
Dekaplah aku lebih erat dalam kepiluanmu;

Dalam kebisuan aku membara;
Memupuk benih benci kepada mereka;
Pada para putera negeri angkasa kita;
Kaum farisi takabur durhaka;

Patahkan saja tulangnya;
Tumpahkan saja darahnya;
Namun apakah negeri kita kelak akan sentosa?
Apakah kita tidak akan sama seperti mereka?

Manusia tidak bermain dadu;
Tidak juga bisa berhenti saling mengadu;
Para pahlawan negeri awan bisa mati;
Namun semangatnya kekal abadi.

Kirim Puisi ke: